PEDOMAN DESAIN GRAFIS

Dasar-Dasar Desain

Desain, pada dasarnya, adalah disiplin serbaguna dan kreatif, tetapi desainer
akan sering menemukan diri mereka bekerja dalam batas-batas yang ditetapkan, seperti standar ukuran kertas, sistem pengukuran dan grid. Ini adalah dasar
blok bangunan yang membantu untuk memberi struktur pekerjaan, dan pemahaman yang kuat seperti konsep dasar sangat penting untuk desain yang baik.

Desain grafis melibatkan penggunaan pengukuran untuk menentukan segala sesuatu dari jenis dan ukuran divisi halaman untuk ukuran format. Dua jenis pengukuran yang digunakan dalam proses tipografi, yaitu pengukuran mutlak dan relatif.

Ukuran kertas standar menyediakan cara yang nyaman dan efisien bagi para desainer dan printer untuk berkomunikasi spesifikasi produk dan biaya kontrol, seperti yang akan dieksplorasi selama beberapa halaman berikutnya. Ukuran standarisasi menyediakan sarana siap untuk memilih format produk yang bekerja sama,
seperti kertas A4 dan amplop C4, yang menikmati sinergi antara spesifikasi mereka. Untuk buku dan poster umumnya diproduksi dalam format standar yang menyediakan berbagai siap ukuran yang berbeda untuk seorang desainer untuk memilih dari.
ukuran buku umum. Sedangkan sebuah layar komputer atau televisi hanya dapat menampilkan jumlah terbatas piksel pada satu waktu. Jumlah piksel yang tersedia untuk sebuah desain adalah berkurang akibat penggunaan elemen seperti menu dan scroll bar. Seorang desainer harus menyadari kemampuan layar pengguna potensial, dan bagaimana hal ini bervariasi demografis, sehingga desain dapat dioptimalkan untuk target audiens.

Layout adalah manajemen bentuk dan ruang di mana komponen desain dari
pekerjaan disusun. Layout bertujuan untuk menyajikan unsur-unsur visual dan tekstur yang harus dikomunikasikan dengan cara yang memungkinkan pengunjung untuk menerima pesan yang dikandungnya. Recto/verso mengacu pada halaman spread (di mana recto di sebelah kanan halaman dan verso di sebelah kiri halaman), serta metode pencetakan di mana kedua sisi sepotong saham dicetak. Halaman adalah ruang yang menempati perancangan, termasuk unsur visual dan tekstur terorganisir  melalui desain. Sebuah halaman memiliki topografi yang terdiri dari fitur yang berbeda yang seorang desainer bisa memanipulasi.

Elemen

Seorang desainer menggunakan beberapa elemen untuk menghasilkan desain dan ini semakin melibatkan media elektronik dari berbagai jenis file. Gambar hampir selalu dibuatl dalam format elektronik atau, jika tidak, di-scan dan diubah menjadi file elektronik sebelum mereka ditempatkan dalam sebuah desain. Penggunaan gambar elektronik telah memungkinkan berbagai metode manipulasi untuk  dikembangkan melalui perangkat lunak komputer dan ini dapat digunakan untuk memproduksi berbagai hasil visual yang berbeda. Seorang desainer itu perlu akrab dengan  format file yang berbeda dan kelebihan serta kekurangan dalam rangka untuk bekerja efektif dengan gambar elektronik.

Produksi gambar untuk pekerjaan desain sekarang luas dicapai melalui penggunaan teknologi komputer. Dalam rangka untuk membuat sebagian besar kemungkinan yang tersedia kepada mereka, sangat penting bagi desainer untuk mendapatkan pemahaman yang kuat yang berbeda-beda jenis file gambar yang ada. Seorang desainer biasanya akan menggunakan hanya dua format file ketika bekerja dengan gambar: JPEG untuk gambar yang akan digunakan pada layar dan TIFF bagi mereka yang akan dicetak. Namun, ada format file lain yang digunakan untuk konten grafis dan sementara kurang sering digunakan, ini memiliki sifat penting yang seorang desainer dapat manfaatkan.Gambar hampir selalu harus dibuat sebelum mereka dapat digunakan dalam desain. Pekerjaan tersebut dapat berupa mengubah ukuran atau mengubah warna.

Manipulasi gambar adalah proses di mana tampilan visual dari gambar asli diubah. Teknik-teknik ini dapat digunakan untuk memproduksi berbagai efek, dari perubahan halus dan koreksi untuk intervensi dramatis lebih. mengubah foto dan filter. Sedangkan type adalah elemen tekstur dalam desain yang biasanya diterapkan melalui penggunaan pengesetan karakter.

Warna

Warna telah menjadi perlengkapan tetap di bidang komunikasi visual seperti produsen majalah dan surat kabar telah mengambil keuntungan dari empat warna percetakan perkembangan teknologi, serta perusahaan dan rumah sekarang memiliki kemampuan memproduksi dokumen berwarna di rumah karena munculnya teknologi pencetak berwarna yang terjangkau. Warna memberikan dinamisme untuk desain, menarik perhatian pemirsa,  dan mungkin memunculkan respons emosional. Warna juga dapat digunakan oleh desainer untuk membantu mengatur elemen pada halaman dan menuntun mata dari satu item lain, atau menanamkan hirarki. Teknologi percetakan terus memperluas batas-batas reproduksi warna, sebagai perkembangan seperti penekanan pencetakan enam-warna hexachromatic warna gamut ke dimensi baru.

Banyak terminologi yang digunakan untuk menggambarkan warna dan berbagai fungsi.menyebar ini mengkaji mereka yang digunakan untuk membantu desainer, fotografer, seniman, printer dan profesional lainnya mengkomunikasikan ide-ide warna. Manajemen warna adalah proses yang mengatur bagaimana warna diterjemahkan dari salah satu peralatan dalam proses pencetakan yang lain. Manajemen warna diperlukan untuk menjamin reproduksi warna yang akurat dan dapat diprediksi karena setiap perangkat merespon atau menghasilkan warna berbeda.

Foto sering perlu koreksi warna disebabkan oleh tidak sempurna atau tidak akurat penilaian cahaya saat pengambilan gambar. Warna memberikan dinamisme untuk desain, mengangkat unsur-unsur tertentu dan  menarik perhatian dengan cara yang bisa haram respons emosional pada penampil. Menggunakan warna kreatif dapat mencapai ini dengan secara dramatis mengubah penampilan dari sesuatu atau seseorang yang akrab, karena ini menunjukkan halaman.

Sebelum mengirim desain untuk mencetak seorang desainer dapat menggunakan berbagai metode untuk memastikan bahwa warna yang digunakan akan muncul sebagaimana dimaksud. Pada layar warna dapat dikendalikan dengan menggunakan warna web yang aman yang memastikan konsisten reproduksi warna terlepas dari layar halaman web yang sedang dilihat pada.

Pra-Tekan

Pra-tekan mencakup berbagai proses yang berbeda melalui mana mentah bahan untuk elemen-elemen visual pekerjaan cetak dibuat dan dibawa bersama dalam
desain akhir dan disiapkan untuk proses pencetakan. Tahap pra-tekan adalah saat yang setiap aspek yang dapat menyebabkan masalah pencetakan di kemudian hari harus dibenahi.

Resolusi gambar digital ditentukan oleh jumlah informasi yang dimilikinya. Gambar yang berisi informasi lebih memiliki resolusi yang lebih tinggi. Pemindaian adalah proses di mana suatu gambar atau karya seni dikonversi menjadi file elektronik. Sebuah gambar dapat dipindai dengan cara yang berbeda untuk menghasilkan hasil kualitas yang bervariasi.

Beberapa teknik cetak kreatif, seperti penggunaan overprinting dan gradien, di samping penggunaan setengah-nada dalam praktek. Memperkenalkan gagasan karya seni, memastikan jenis, foto dan ilustrasi dengan benar detail untuk mencetak, dan beberapa yang umum perangkap yang dibuat dalam produksi pekerjaan cetak berwarna.

Pengenaan menunjukkan perancang dan printer bagaimana berbagai halaman sebuah publikasi harus diatur untuk dicetak. Pemeriksaan terdiri dari berbagai metode yang berbeda digunakan pada berbagai tahap proses cetak-produksi untuk memastikan reproduksi yang akurat dari desain.

Produksi

Dalam rangka untuk mengubah desain menjadi sepotong selesai kerja, sejumlah proses harus dilakukan, seperti memilih metode cetak yang akan digunakan, menyiapkan karya seni untuk mencetak dan memilih saham yang akan dicetak (walaupun hal ini akan biasanya sudah telah memutuskan). Pada saat pekerjaan mencapai tahap produksi paling potensial masalah harus telah disetrika keluar. Namun, proses pencetakan dapat menimbulkan masalah dari yang sendiri karena kondisi pers, ketebalan film tinta, pendaftaran dan sebagainya. Untung memeriksa berbagai metode yang ada untuk memastikan bahwa hasil akhir tampil sebagai dimaksudkan desainer dan klien mengharapkan hal itu terjadi.

Pencetakan adalah proses di mana tinta dalam bentuk desain diterapkan di bawah tekanan untuk substrat untuk meninggalkan kesan. Percetakan adalah sebuah proses yang berlaku atau pernis tinta dari pelat cetak untuk substrat melalui aplikasi tekanan. teknologi cetak modern juga mencakup inkjet pencetakan di mana tinta disemprotkan pada substrat. Warna dapat disesuaikan pada mesin cetak sementara pekerjaan sedang mencetak. Ini biasanya dilakukan untuk mencapai konsistensi warna atau untuk memperbaiki cacat warna apapun yang muncul selama proses pencetakan.

Seorang desainer dapat memilih dari berbagai saham yang untuk mencetak pekerjaan. Saham berbeda dengan ukuran, warna, tekstur, komposisi, printability dan berbagai faktor yang perlu dipertimbangkan selama proses seleksi.

Finishing

Finishing mencakup berbagai proses untuk memberikan sentuhan akhir untuk merancang sekali substrat telah dicetak. Proses ini termasuk mati memotong, mengikat, teknik cetak khusus, laminasi, pernis, lipat, foil memblokir dan layar-pencetakan, semua yang dapat mengubah bagian yang biasa tampak menjadi sesuatu yang jauh lebih menarik dan dinamis. proses Finishing dapat menambahkan elemen dekoratif dengan sepotong dicetak, seperti yang shimmer dari sebuah blok foil atau tekstur emboss sebuah. Mereka juga dapat menyediakan menambahkan fungsionalitas untuk merancang dan bahkan menjadi bagian pokok dari suatu publikasi format, misalnya, laminasi matt melindungi substrat, sehingga lebih lama. Meskipun penerapan teknik cetak-finishing sinyal akhir proses produksi, teknik ini tidak boleh dianggap sebagai afterthoughts, tetapi sebagai bagian integral dari desain pada tahap perencanaan.

 

Sumber dari : setiyanugroho.wordpress.com